Ilmu Administrasi Pemerintahan

Sabtu, 04 Desember 2010

Pengantar Administrasi Pemerintahan

Kenapa kita harus belajar Ilmu Administrasi? Dan lebih khususnya pada Administrasi Pemerintahan?...seberapa pentingkah pengetahuan tentang itu???.....
Administrasi sangatlah penting dalam upaya mewujudkan suatu tatanan yang termanajer agar semua program bisa terlaksana dengan baik. Hal yang dikhususkan adalah pada ilmu administrasi pemerintahan yang sangat urgent karena menyangkut nasib bangsa dan juga masyarakat. Siapa yang peduli pada nasib bangsa ini kalau bukan kita sendiri.... Sebagai seorang pejabat (penyelengggara negara) ataupun administrator banyak dituntut untuk mengetahui apa itu administrasi, lebih khususnya dalam ranah pemerintahan. 
Ayooo, kita telaah lebih dalam ilmu administrasi pemerintahan agar menjadikan satu ilmu yang bisa bermanfaat bagi kemajuan bangsa. Pemerintahan yang bersih dan juga kemajuan bangsa menjadi suatu patokan suksesnya suatu penyelenggara negara. Mulai dari yang paling dasar ya.............
ADMINISTRASI PEMERINTAHAN termasuk dalam ranah administrasi publik. Dalam arti luasnya, Administrasi Pemerintahan (Goverment) yaitu proses memerintah yang dilakukan oleh pejabat atau lembaga formal yang mempunyai kekuasaan memaksa dengan metode tertentu dan mempunyai kekuasaan yang sah  untuk mengatur atau  menyelesaikan suatu masalah yang terjadi di masyarakat. Pemerintahan dalam arti Governance adalah suatu perubahan dalam memerintah sebagai suatu proses atau metode baru yang berhubungan dengan pengembangan gaya memerintah dengan adanya kekaburan batas antara sektor publik dan sektor privat, yaitu batas antar pemerintah dengan swasta menjadi kabur dalam masalah-masalah isu sosial ekonomi.
Namun, pemerintahan bisa dikatakan Governance apabila memenuhi 5 proposisi yaitu:
1. Seperangkat lembaga yang kompleks, orang-orangnya berasal dari pemerintah ataupun yang lain. Hal ini dimaksudkan agar meningkatkan peran pihak swasta dan masyarakat untuk membuat suatu keputusan.
Keputusan tersebut ada 2 yaitu:
a. keputusan biasa : keputusan yang diambil saat ini dan untuk saat ini                  saja.
b. Keputusan strategis : keputusan yang diambil saat ini dan untuk jangka panjang.
2. Memahami adanya kekaburan batas dan tanggungjawab untuk menangani isu-isu sosial ekonomi. Semua pihak yang terlibat baik itu publik, swasta ataupun masyarakat harus mampu bertanggungjawab agar terjadi suatu hubungan yang seimbang.
3. Mengidentifikasi bahwa kekuasaannya tergantung pada keterlibatan dalam hubungannya dengan lembaga-lembaga sebagai kegiatan kolektif (bersama), karena dalam governance tidak ada pihak tunggal yang berperan.
4. Merupakan jaringan kerja yang sifatnya mandiri (rezime).
5. Mampu untuk melakukan sesuatu yang tidak menyandarkan pada pihak pemerintah, karena semua pihak yang terlibat sudah mempunyai cara baru dalam memerintah ataupun memberikan petunjuk untuk masyarakat yang ada di daerahnya.
Peran lembaga pemerintahan sangatlah menentukan jalannya pemerinthan, dengan adanya pembagian kerja diharaokan program-program kerja ataupun masala-masalah yang ada bisa diatur dan dijalankan dengan baik. 
Lembaga pemerintahan menurut montesqieu dibagi menjadi 3 yaitu:
1. Lembaga Legislatif
Adalah lembaga yang merumuskan kebijakan (membuat undang-undang). Yaitu: DPR. 
Rumusan kebijakan yang dirumuskan DPR haruslah mementingkan aspirasi maskyarakat, sehingga mewujudkan masyarakat yang sejahtera dan negara menjadi lebih baik.
Meskipun DPR berasal dri beberapa partai politik, maka diharapkan para anggota ini tidak mencampurkan urusan partai politiknya dangan pembuatan kebijakan yang memuat tentang  urusan-urusan negara.
Penerapan prinsip 3R yaitu:
Responsibility : Secara tanggungjawab
Responsiveness  : Sesuai kebutuhan mayarakat
Representativeness : Aspek kelayakan
2. Lembaga Eksekutif
Suatu lembaga yang melaksanakan kebijakan (policy Excecutive)
Yaitu: Presiden dan menteri-menterinya.
Dalam pelaksanaanya sangatlah mengutamakan prinsip-prinsip (nilai) manajerial yaitu:
a. Efektif
Sesuai tujuan dalam pemenuhan manfaat
b. Efisien 
Sesuai tujuan tetepi tetap dengan penggunaan sumber daya yang sehat atau berhasil guna.
c. Ekonomis
Sesuai tujuan dan bernilai ekonomis.
3. Lembaga Yudikatif
Suatu lembaga yang mengawasi jalannya/pelaksanaan pemerintahan atau sebagai fungsi peradilan dari penyelenggara kebijakan.
Yaitu: MK,MA
Dalam pelaksanaanya sangatlah mempengaruhi atau membantu untuk mangontrol penyelenggaraan keijakan yang ada.
Dengan berprinsip pada: moral/etika, legal, administratif, profesional, politik, accountability yang mengarah pada justice values.
Adanya lemaga-lembaga dengan aspek-aspek tertentu, diharapkan semuanya bisa saling bekerjasama dalam pembuatan ataupun menjalankan kebijakan dengan baik. Munculnya KKN (Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme) adalah salah satu penyyebab ketidak adilan atau ketidak baikan tata kelola pemerintahan karena lebih mengutamakan individu atau golongan tertentu.
  

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Jangan lupa ya...untuk meninggalkan komentarnya....^_^